Jan 29, 2012

escapade...journey to the east (java)! cont.

Yanto sendiri masih kurang pasti akan laluan yang mesti diambil ke Bromo. Status siaga Bromo, berikutan letusan yang kerap berlaku sejak beberapa minggu sebelum kedatangan kami menyebabkan kebarangkalian untuk menghampiri Bromo dari laluan biasa agak samar. Lebih lagi musim lembab/hujan sudah menjengah jawa timur, lantas mengundang kekerapan banjir lumpur yang bakal melambatkan, malah menghalang perjalanan.


Kami terus bertolak ke Bromo, setelah selesai urusan di Bandara Juanda. Mengikut perancangan awal, mahu singgah sebentar di kota dan melalui Batu dan Malang, tapi memandangkan situasi terkini, terpaksa kami lupakan. Bimbang waktu bakal menghimpit kami andai tersalah laluan.

Perlahan kami meninggalkan kota Surabaya dalam kesibukan tengahari Sabtu. Macetnya terbias, tapi tidak selelah Jakarta. Uh...terbayang kenangan kami berbasikal tua menerokai kota tua jakarta, melolosi macetnya yang bukan main-main, biarpun di pinggir kota 'Big Durian. Kudratnya mengayuh speda tua itu bukan sejemput, bak kata pak cik tua yang menguruskan speda-tour itu.... ' Olahraga! '.

Meninggalkan Surabaya, kami singgah sebentar di Porong untuk menyaksikan kawasan tragedi lumpur panas yang menenggelamkan sebuah petempatan yang luas di jawa timur itu. Takjub juga melihat kisah alam yang melakar sebuah tragedi buat penduduk Porong, seluas saujana memandang kawasan yang telah tenggelam. Maaf, aku tiada nota terperinci tentang apa yang berlaku, melainkan kisah lumpur panas yang membuak dari kerak bumi, lantaran bumi jawa sendiri berada di atas jajaran api pasifik. Kalian bisa 'google' okeh?


Dari Porong kami meneruskan perjalanan, kali ini aku sudah hilang jejak dan tak sempat untuk menotakannya. Yanto dan abg Ali sendiri kurang berkongsi, lantaran kedua-duanya kurang pasti akan laluan baru yang hendak diambil untuk ke Penanjakan. Kami berdua membiarkan pengemudi berdua meneruskan pemanduan, lantas membiarkan waktu yang panjang itu berlalu terisi dengan menatap lanskap bandar-bandar kecil di jawa timur yang terhampar sepanjang perjalanan.

'Arjuna' getus kecil, waktu aku melihat gunung berapi itu dari tetingkap kereta.Kami tidak berkesempatan kali ini untuk mendekati Arjuna, lantaran Malang dan Batu tidak berada dalam perancangan terkini. Saat itu aku terasa perjalanan kami begitu perlahan, mungkin kerana kebosanan tidak berbicara, berhenti singgah dimana-mana dsb. Akhirnya...aku tewas juga pada kudrat kebosanan dan langsung melayari mimpi sesudah menatap Arjuna dari tetingkap mobil..

(to be continued)