bisakah... (nostalgia Eid'08)

maaf.
berulang kali aku ucapkan pada pertemuan itu.
maaf kerana aku telah meminggirkan wataknya dalam kamus hidup aku.
maaf kerana aku tak dapat menjadi sahabat sepertimana aku pernah dahulu.
maaf kerana hati aku masih keras dan menidakkan diri untuk kembali seperti dahulu.
masa telah merubah segalanya.
sejak pilihan itu dibuat.

aku faham, kali ini dia benar-benar ingin mencuba.
tapi, bisakah aku...?

maaf.
maaf.
maaf.
aku akan mencuba.
kerana aku masih menyanjungi akan erti dan nikmat ukhwah.

Popular Posts