ayat-ayat cinta - the review

Mungkin ada baiknya aku tidak punya kesempatan untuk membaca karya pak habib, sebelum aku menonton filem ‘Ayat-ayat Cinta’ di pawagam, beberapa minggu lalu. Jurang ekspektasi ku lebih toleran dan marginnya tidak melangit, lantaran aku tidak punya standard untuk di buat perbandingan. Aku mengerti keluhan peminat-peminat karya pak habib, yang kecewa bila menyedari ruang-ruang kosong yang tertinggal mahupun ditinggalkan adalah seperti mana aku merasa kekurangan adaptasi ‘The Kite Runner’.
Kesempurnaan. Itu yang kita cari, apabila sesuatu karya yang hidup dalam diri kita dilukis kembali di atas kanvas baru. Yang kenal keaslian dan keindahan potret monalisa, lebih tahu betapa tekstur warna yang dicambah kembali di kanvas klon masih kurang jiwanya. Bak kata orang, hanya jauhari yang mengenal manikam.

Aku tidak menyalahkan atau mempersoalkan. Sekadar membuat diri ini lebih mengerti. Bukan kali pertama karya agung yang diadaptasi, dipersoalkan jiwanya. Lihat sahaja betapa ‘Harry Potter’ dan ‘Lord of The Rings’ dikritik oleh peminat-peminat setianya bila dibawa ke layar perak. Paling mudah, kritikan itu bisa sahaja di balas oleh umum dengan klise nya , ‘tak mungkin 180 minit mampu menceritakan setiap helai karya itu’.
Benar dan mungkin itulah yang seharusnya dipegang. Kesempurnaan itu memang sukar dicapai, tapi mencuba untuk menjadikannya sehabis baik, adalah sewajarnya.

Naskah ini menjengah sinetron negara kelahirannya pada febuari lepas, setelah menghadapi beberapa cabaran kecil dalam menzahirkan suntingan terakhirnya. cabaran, yg datang dari kemahuan pak habib dan kesungguhan Hanung, selaku sutradaranya untuk mendekatkan naskah ini pada kesempurnaan.

Agak jengkel untuk mengakui, betapa penantian aku terhadap 'Ayat-ayat Cinta' benar-benar penuh dengan teruja. Sejak pertama kali mendengar bait-bait single utama runut bunyinya, dendangan rossa, kadangkala gatal jiwa ini mencari-cari klip video naskah ini di youtube. Namun, semuanya masih mampu aku tahan, lantaran, benar-benar mahu menghayati naskah ini seadanya di panggung. Mendekati kisah kesungguhan dan ketelitian Hanung dan Pak Habib dalam menghasilkan karya ini, benar-benar mengingatkan aku pada penantian aku terhadap sekuel Lord Of The Rings menjengah pawagam.

Ayat-ayat Cinta (AAC) membuka tirai dengan shot-shot padang pasir, memberi gambaran bumi Mesir yang terhampar untuk jejak-jejak pemain-pemain kisah berlegar. Indah, tambah menusuk jiwa bila disulami suara-suara muazzin' (benar kah istilah ini?) melagukan syair-syair arab dan ayat-ayat suci Al-Qur'an. Disusuli pengenalan kepada audiens akan watak utama, Fahri dan Maria.

to be continued...( need to refresh my memory with the novel now. and i'm eagerly waiting for the DVD. Owie..bila nk balik jakarta nih..hehe)

Popular Posts